Ana səhifə

Pengaruh ekstrak buah merah (Pandanus conoideus Lam) terhadap pertumbuhan in vitro limfosit dan sel tumor


Yüklə 106.78 Kb.
tarix24.06.2016
ölçüsü106.78 Kb.
Pengaruh ekstrak buah merah (Pandanus conoideus Lam)

terhadap pertumbuhan in vitro

limfosit dan sel tumor
Shirly Kumala*, Kusmardi**, Dimas Danang Indriatmoko*

*)Fakultas Farmasi Universitas Pancasila

**)Departemen Patologi Anatomik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia
Email fskumala@yahoo.com
ABSTRAK
Telah dilakukan uji aktivitas buah merah terhadap proliferasi limfosit dan sel tumor kelenjar susu secara in vitro. Pengujian dilakukan menggunakan buah merah yang diekstrak dengan tiga macam pelarut yang berbeda polaritasnya yaitu n-heksan, etil asetat, dan etanol. Limfosit diisolasi dari limpa mencit bertumor kelenjar susu. Pengujian terhadap sel tumor dilakukan terhadap sel tumor kelenjar susu yang diperoleh dari mencit yang sama dengan mencit untuk isolasi sel limfosit. Setelah diberi perlakuan dengan ekstrak buah merah sesuai tingkat konsentrasi masing-masing ekstrak, kemudian diinkubasi dalam inkubator CO2 5% 37OC. Pengamatan dilakukan setelah inkubasi selama 24, 48, dan 72 jam untuk sel limfosit serta 24 dan 48 jam untuk sel tumor kelenjar susu. Dari hasil penelitian diperoleh kesimpulan bahwa ekstrak yang paling baik dalam meningkatkan respons imun adalah ekstrak n-heksan dengan konsentrasi 0,06875 mg/mL dan ekstrak yang paling baik untuk menghambat pertumbuhan sel tumor kelenjar susu adalah ekstrak n-heksan dengan konsentrasi 0,14 mg/mL.

Kata kunci : Pandanus conoideus Lam., limfosit, tumor kelenjar susu.

Kanker merupakan salah satu jenis penyakit yang banyak menyebabkan kematian dan dapat terjadi pada manusia tanpa mengenal kelompok usia, jenis kelamin maupun ras. Di Indonesia penderita kanker menunjukkan peningkatan yang cukup signifikan dari tahun ke tahun. Data tahun 1995 menunjukkan kematian akibat neoplasma/kanker menduduki peringkat ke delapan dan laporan pada tahun 2002 sudah meningkat menjadi penyebab kematian nomor empat. Sepuluh jenis kanker yang banyak diderita adalah kanker rahim, payudara, kulit, tumor sekunder, nasofaring, ovarium, rektum, limfa, jaringan ikat dan tiroid (1).

Terapi kanker adalah teknik pengobatan kanker dengan tujuan mengontrol pertumbuhan atau mematikan sel kanker tanpa merusak/mengganggu kelangsungan hidup sarta fungsi sel tubuh normal. Beberapa metode terapi kanker yang berkembang sampai saat ini antara lain : pembedahan/operasi, penyinaran (radioterapi), penggunaan obat/senyawa kimia pembunuh sel kanker (kemoterapi), penggunaan senyawa kimia yang meningkatkan daya tahan tubuh (imunoterapi), terapi dengan menggunakan hormon serta tumbuhan obat, simplisia hewan dan mineral (1)

Salah satu alternatif tanaman yang digunakan sebagai obat adalah buah merah (Pandanus conoideus Lam.) untuk terapi terhadap tumor, karena mengandung senyawa yang diduga berkhasiat sebagai antikanker. Selain itu telah diketahui bahwa buah merah juga memiliki kandungan antioksidan yang tinggi. Di dalam tubuh antioksidan mampu menangkal dan memutus radikal bebas senyawa karsinogen penyebab kanker. Buah merah juga diduga memiliki aktivitas sebagai imunomodulator. Imunomodulator merupakan senyawa yang mampu mempengaruhi secara positif reaksi biologis dari tubuh terhadap tumor. Dengan senyawa ini dapat menstimulasi berbagai sel-sel yang berperan dalam respons imun, antara lain limfosit T, sel NK, dan makrofag (2, 3, 5)

Penggunaan Buah merah oleh masyarakat sebagai obat tradisional untuk pengobatan tumor perlu dibuktikan secara ilmiah. Dengan dilakukannya pengujian terhadap proliferasi sel limfosit dan sel tumor, aktivitas ekstrak buah merah terhadap perkembangan tumor dapat diketahui.



METODE PENELITIAN

Bahan

Ekstrak etanol

Konsentrasi 1 (C1) 0,06875 mg/mL, konsentrasi 2 (C2) 0,1375 mg/mL, konsentrasi 3 (C3) 0,275 mg/mL, konsentrasi 4 (C4) 0,55 mg/mL, konsentrasi 5 (C5) 11,0 mg/mL.

Ekstrak etil asetat

Konsentrasi 1 (C1) 0,075 mg/mL, konsentrasi 2 (C2) 0,150 mg/mL, konsentrasi 3 (C3) 0,300 mg/mL, konsentrasi 4 (C4) 0,600 mg/mL, konsentrasi 5 (C5) 12,00 mg/mL.

Ekstrak n-heksan

Konsentrasi 1 (C1) 0,0875 mg/mL, konsentrasi 2 (C2) 0,175 mg/mL, konsentrasi 3 (C3) 0,350 mg/mL, konsentrasi 4 (C4) 0,700 mg/mL, konsentrasi 5 (C5) 14,00 mg/mL.

Mencit galur C3H bertumor kelenjar susu, Medium RPMI 1640 (GIBCO), Foetal Bovine Serum (FBS) (Sigma), Gentamisin, L-Glutamin, Fungizone, Phosphate buffered saline (PBS), Buah merah, Trypan blue, Etanol 70%


Metode Penelitian

Pembuatan ekstrak buah merah

Sebanyak 150 g simplisia yang sudah dikeringkan dan dihaluskan diekstraksi dengan cara maserasi menggunakan n-heksan atau etil asetat atau etanol sebanyak 1500 mL (1 : 10), maserasi selama 24 jam pada suhu kamar, filtrat diperoleh dengan penyaringan. Filtrat disatukan kemudian dipekatkan dengan rotary vacum evaporator pada suhu 50OC sampai diperoleh filtrat yang kental. Filtrat kental yang diperoleh selanjutnya dikeringkan dengan proses freeze drier untuk menghilangkan sisa pelarut yang masih ada.

Masing-masing ekstrak buah merah yang telah dibuat kedalam beberapa konsentrasi disterilisasikan dengan menggunakan oven pada suhu 80OC, 1 jam selama 3 hari berturut-turut

Uji ekstrak buah merah terhadap proliferasi limfosit

Isolasi limfosit dari limpa

Mencit dan limpa yang diperoleh ditimbang terlebih dahulu. Limfosit diisolasi dari limpa mencit dua minggu pasca tranplantasi. Limpa diletakkan pada cawan 60 mm steril yang berisi 5 mL medium RPMI 1640. Limpa dipegang pada salah satu ujungnya dengan pinset steril, kemudian dilakukan penekanan sepanjang limpa. Suspensi sel yang diperoleh dipipet sedikit demi sedikit dengan pipet pasteur dan dilewatkan pada nylon net steril, dimasukkan ke dalam tabung steril. Kemudian ditambah dengan medium RPMI 1640 sampai 2/3 volume tabung. Suspensi sel tersebut disentrifugasi selama 10 menit dengan kecepatan 2000-3000 rpm. Filtrat dibuang, endapan ditambah kembali dengan medium RPMI 1640 dan disentrifugasi. Pencucian dilakukan 2 kali. Setelah itu endapan ditambah dengan 10 mL dapar amonium klorida untuk melisis eritrosit dan disentrifugasi. Kemudian endapan dicuci kembali dengan medium RPMI 1640 sebanyak 2 kali pencucian. Setelah dicuci, endapan ditambah dengan 3 mL medium RPMI 1640 yang mengandung 5% FBS, gentamisin, fungizone (untuk mencegah kontaminasi bakteri dan jamur) dan L-glutamin (untuk pertumbuhan sel).



Pemeliharaan dan pengujian proliferasi limfosit secara in vitro

Limfosit dengan konsentrasi 1  106 sel/mL dipelihara pada medium RPMI 1640 yang mengandung 5% FBS, fungizone, gentamisin, L-glutamin, dan asam amino non esensial.



Ekstrak etanol

Pada kelompok kontrol, ditambahkan 100 µL medium RPMI dan 100 µL gom arab yang tetah dilarutkan dalam medium RPMI, masing-masing pada 900 µL suspensi limfosit. Pada kelompok I, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar 0,06875 mg/mL. Pada kelompok II, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar00,1375 mg/mL..Pada kelompok III, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar 0,275 mg/mL. Pada kelompok IV, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar 0,55 mg/mL. Pada kelompok V, ditambahkan 100 μL ekstrak dengan kadar 1,10 mg/mL. Masing-masing dimasukkan kedalam sumur (well) dan diinkubasi dalam inkubator karbon dioksida. Pengamatan dilakukan selama 3 hari yaitu 24, 48, 72 jam setelah perlakuan.



Ekstrak etil asetat dan n-heksan

Ekstrak etil asetat dan n-heksan dilakukan dengan perlakuan yang sama seperti ekstrak etanol disesuaikan dengan tingkat konsentrasi masing-masing ekstrak.



Penentuan jumlah limfosit

Penentuan jumlah limfosit dilakukan dengan cara memanen limfosit 24, 38, 72 jam setelah perlakuan. Sebanyak 0,1 mL suspensi sel diambil dengan mikropipet dan ditetesi dengan trypan blue dan diletakkan pada kamar hitung. Limfosit yang hidup dihitung menggunakan mikroskop fase kontras.


Uji ekstrak buah merah terhadap proliferasi sel tumor kelenjar susu

Preparasi sel tumor kelenjar susu secara in vitro

Siapkan 5 mL RPMI, masukkan dalam tabung reaksi steril. Ambil tumor secara aseptis dengan menggunakan pinset dan gunting steril, masukkan dalam tabung reaksi yang telah berisi RPMI. Ambil cairan RPMI dalam tabung, pindahkan tumor dalam tabung ke dalam petri steril. Cacah sampai halus hinggga menjadi sel-sel tunggal. Tambah PBS 3 – 5 mL. Ambil Supernatan. Tambah PBS 3 mL, sentrifuse 10 menit, buang supernatan. Pelet ditambah PBS 3 mL sentrifuse (3 kali). Pelet ditambah RPMI komplit 1 mL, hitung jumlah sel . Buat menjadi 1 × 106 sel/mL, jika pekat encerkan. Masukkan dalam tabung 5 tabung flask, kemudian inkubasi dalam inkubator CO2 selama 24 jam.



Pemeliharaan sel tumor secar in vitro

Sel tumor dengan konsentrasi 1  106 sel/mL dipelihara pada medium RPMI 1640 yang mengandung 5% FBS, fungizone, gentamisin, L-glutamin, dan asam amino non esensial setelah diinkubasi selama 24 jam diganti media pertumbuhannya. Untuk mengganti media kultur, suspensi sel tumor diambil dari tabung flask dengan menggunakan pipet pasteur steril dan dipindahkan kedalam tabung sentrifuse. Sentrifuse dilakukan selama 10 menit dengan kecepatan 1500 rpm. Media lama dibuang dan sel yang mengendap ditambah dengan medium RPMI 1640 untuk menghilangkan sel-sel yang telah mati, kemudian disentrifuse kembali dengan kecepatan 1500 rpm selama 10 menit. Setelah itu suspensi sel diuji aktivitas proliferasinya dengan perlakuan eksrak buah merah.



Pengujian aktivitas proliferasi sel tumor kelenjar susu

Ekstrak etanol

Pada kelompok kontrol, ditambahkan 100 µL medium RPMI dan 100 µL gom arab yang tetah dilarutkan dalam medium RPMI, masing-masing pada 900µL suspensi sel. Pada kelompok I, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar 0,06875 mg/mL. Pada kelompok II, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar00,1375 mg/mL..Pada kelompok III, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar 0,275 mg/mL. Pada kelompok IV, ditambahkan 100 µL ekstrak dengan kadar 0,55 mg/mL. Pada kelompok V, ditambahkan 100 μL ekstrak dengan kadar 1,10 mg/mL. Masing-masing dimasukkan kedalam sumur (well) dan diinkubasi dalam inkubator karbon dioksida. Pengamatan dilakukan selama 3 hari yaitu 24, 48 jam setelah perlakuan.



Ekstrak etil asetat dan n-heksan

Ekstrak etil asetat dan n-heksan dilakukan dengan perlakuan yang sama seperti ekstrak etanol disesuaikan dengan tingkat konsentrasi masing-masing ekstrak.



Penentuan jumlah sel

Penentuan jumlah sel tumor dilakukan dengan cara memanen sel tumor 24, 48 jam setelah perlakuan. Sebanyak 0,1 mL suspensi sel diambil dengan mikropipet dan ditetesi dengan trypan blue dan diletakkan pada kamar hitung. Limfosit yang hidup dihitung menggunakan mikroskop fase kontras.



Analisis data

Untuk mengetahui pengaruh ekstrak Pandanus conoideus Lam. terhadap jumlah sel limfosit dan sel tumor kelenjar susu digunakan Uji ANOVA satu arah.


HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Hasil Penelitian

Pada penelitian ini digunakan tiga ekstrak buah merah yaitu ekstrak etanol, etil asetat dan n-heksan. Masing-masing ekstrak dibuat menjadi lima tingkat konsentrasi, yaitu:




  1. Pengaruh pemberian ekstrak buah merah terhadap proliferasi sel limfosit

a. Inkubasi selama 24 jam

Data perubahan jumlah sel limfosit tiap perlakuan setelah inkubasi selama 24 jam dapat dilihat pada Tabel 1.



Tabel 1. Jumlah sel limfosit setelah inkubasi 24 jam ( 104 sel/mL)*

Konsentrasi

Ekstrak

Etanol

Etil asetat

n-Heksan

C1

83,,000 ± 30,000

87,667 ± 11,676

109,333 ± 6,658

C2

69,667 ± 9,452

69,333 ± 9,019

83,667 ± 6,110

C3

70,333 ± 18,502

65,333 ± 9,238

67,667 ± 10,970

C4

42,667 ± 12,342

52,667 ± 6,506

31,000 ± 10,149

C5

43,333 ± 13,576

33,667 ± 20,745

18,667 ± 8,145




Kontrol

RPMI 1640

Gom arab

53,333 ± 5,860

64,333 ± 5,132

* Rata-rata dari tiga kali ulangan ± SD

Tabel 1 memperlihatkan bahwa jumlah rata-rata sel limfosit tertinggi terdapat pada ekstrak n-heksan diikuti oleh ekstrak etil asetat dan etanol pada konsentrasi C1, sedangkan jumlah rata-rata sel limfsosit terendah terdapat pada ekstrak n-heksan pada konsentrasi C5. Terlihat bahwa tiap kelompok perlakuan mengalami penurunan jumlah sel yang hidup seiring dengan semakin meningkatnya konsentrasi ekstrak buah merah yang diberikan ke dalam kultur. Hal ini diduga disebabkan karena pada konsentrasi rendah ekstrak buah merah mampu menstimulasi sel limfosit untuk berproliferasi tetapi pada konsentrasi tinggi ekstrak buah merah bersifat toksik pada sel limfosit sehingga menyebabkan kematian sel.

Kontrol yang digunakan pada penelitian ini adalah kontrol RPMI sebagai kontrol standar dimana sumur (well) tidak diberi perlakuan baik ekstrak buah merah maupun gom arab tetapi sumur hanya berisi media dan sel dan kontrol gom arab sebagai kontrol khusus dengan asumsi bahwa pada perlakuan ekstrak buah merah terdapat gom arab sebagai kandungan lain yang dapat memberikan efek stimulasi terhadap proliferasi sel limfosit
b. Inkubasi selama 48 jam

Data perubahan jumlah sel limfosit tiap perlakuan setelah inkubasi selama 48 jam dapat dilihat pada Tabel 2.



Tabel 2. Jumlah sel limfosit setelah inkubasi 48 jam ( 104 sel/mL)*

Konsentrasi

Ekstrak

Etanol

Etil asetat

n-Heksan

C1

83 ± 6,928

80 ± 24,269

111 ± 7,937

C2

69,333 ± 7,228

78,333 ± 1,527

85,333 ± 6,083

C3

71 ± 8,544

78,333 ± 4,726

76,333 ± 10,214

C4

54,333 ± 5,132

48,667 ± 9,292

36,667 ± 9,291

C5

92 ± 27,538

95 ± 12,583

12,333 ± 7,094




Kontrol

RPMI 1640

Gom arab

57 ± 5,291

63,667 ± 6,807

* Rata-rata dari tiga kali ulangan ± SD
Tabel 2 memperlihatkan bahwa jumlah rata-rata sel limfosit tertinggi terdapat pada ekstrak n-heksan diikuti oleh ekstrak etanol dan etil asetat pada konsentrasi C1, sedangkan jumlah rata-rata sel limfsosit terendah terdapat pada ekstrak n-heksan pada konsentrasi C5. Terlihat bahwa tiap kelompok perlakuan mengalami penurunan jumlah sel yang hidup seiring dengan semakin meningkatnya konsentrasi ekstrak buah merah yang diberikan ke dalam kultur.
c. Inkubasi selama 72 jam

Data perubahan jumlah sel limfosit tiap perlakuan setelah inkubasi selama 72 jam dapat dilihat pada Tabel 3.



Tabel 3. Jumlah sel limfosit setelah inkubasi 72 jam ( 104 sel/mL)*

Konsentrasi

Ekstrak

Etanol

Etil asetat

n-Heksan

C1

77 ± 10,440

81,333 ± 17,559

107,667 ± 15,695

C2

75 ± 23,895

83,333 ± 3,512

92,333 ± 6,110

C3

79 ± 3

69,333 ± 10,598

83 ± 5,196

C4

52,667 ± 13,650

45 ± 22,605

44 ± 13,115

C5

53 ± 2,646

20,333 ± 14,468

9,333 ± 3,512




Kontrol

RPMI 1640

Gom arab

49 ± 9,539

64,333 ± 5,859

* Rata-rata dari tiga kali ulangan ± SD
Tabel 3 memperlihatkan bahwa jumlah rata-rata sel limfosit tertinggi terdapat pada ekstrak n-heksan diikuti oleh ekstrak etil asetat dan etanol pada konsentrasi C1, sedangkan jumlah rata-rata sel limfsosit terendah terdapat pada ekstrak n-heksan pada konsentrasi C5. Terlihat bahwa tiap kelompok perlakuan mengalami penurunan jumlah sel yang hidup seiring dengan semakin meningkatnya konsentrasi ekstrak buah merah yang diberikan ke dalam kultur.


  1. Pengaruh pemberian ekstrak buah merah terhadap proliferasi sel tumor kelenjar susu

  1. Inkubasi selama 24 jam

Data perubahan jumlah sel tumor kelenjar susu tiap perlakuan setelah inkubasi selama 24 jam dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Jumlah sel tumor kelenjar susu setelah inkubasi 24 jam ( 104 sel/mL)*

Konsentrasi

Ekstrak

Etanol

Etil asetat

n-Heksan

C1

126,333 ± 5,508

127,000 ± 3,605

124,000 ± 6,000

C2

125,333 ± 1,527

118,667 ± 3,214

119,331± 8,662

C3

120,000 ± 13,229

116,667 ± 4,933

115,000 ± 4,000

C4

116,000 ± 2,646

110,000 ± 11,000

101,667 ± 22,546

C5

106,333 ± 5,508

116,333 ± 4,042

81,667 ± 7,638




Kontrol

RPMI 1640

Gom arab

111,000 ± 7,211

116,000 ± 3,606

* Rata-rata dari tiga kali ulangan ± SD
Table 4 memperlihatkan bahwa jumlah rata-rata sel tumor kelenjar susu terendah terdapat pada ekstrak n-heksan diikuti oleh ekstrak etanol dan etil asetat pada konsentrasi C5, sedangkan jumlah rata-rata sel tumor kelenjar susu tertinggi terdapat pada ekstrak etil asetat pada konsentrasi C1. Terlihat bahwa tiap kelompok perlakuan mengalami penurunan jumlah sel yang hidup seiring dengan semakin meningkatnya konsentrasi ekstrak buah merah yang diberikan ke dalam kultur.

Hal ini diduga disebabkan karena pada konsentrasi tinggi ekstrak buah merah mampu menghambat sel tumor kelenjar susu untuk berproliferasi kerena ekstrak buah merah mengandung zat aktif yang dapat menghentikan sel tumor kelenjar susu untuk memperbanyak diri dan bersifat toksik pada sel tumor kelenjar susu, tetapi pada konsentrasi rendah ekstrak buah merah belum mampu untuk menghambat sel tumor kelenjar susu untuk berproliferasi karena tidak bersifat toksik pada sel tumor kelenjar susu.



Kontrol yang digunakan pada penelitian ini adalah kontrol RPMI sebagai kontrol standar dimana sumur (well) tidak diberi perlakuan baik ekstrak buah merah maupun gom arab tetapi sumur hanya berisi media dan sel dan kontrol gom arab sebagai kontrol khusus dengan asumsi bahwa pada perlakuan ekstrak buah merah terdapat gom arab sebagai kandungan lain yang dapat memberikan efek menghambat terhadap proliferasi sel tumor kelenjar susu..


  1. Inkubasi selama 48 jam

Data perubahan jumlah sel limfosit tiap perlakuan setelah inkubasi selama 48 jam dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5 Jumlah sel tumor kelenjar susu setelah inkubasi 48 jam ( 104 sel/mL)*

Konsentrasi

Ekstrak

Etanol

Etil asetat

n-Heksan

C1

98,000 ± 5,000

92,333 ± 3,214

89,333 ± 3,214

C2

102,333 ± 5,507

93,667 ± 8,505

93,667 ± 1,732

C3

104,000 ± 3,605

100,333 ± 4,041

96,667 ±2,516

C4

86,333 ± 1,527

83,333 ± 4,726

80,667 ± 5,132

C5

81,667 ± 2,886

76,667 ± 5,773

74,000 ± 5,922




Kontrol

RPMI 1640

Gom arab

111,000 ± 7,211

116,000 ± 3,605

* Rata-rata dari tiga kali ulangan ± SD
Tabel 5 memperlihatkan bahwa jumlah rata-rata sel tumor kelenjar susu terendah terdapat pada ekstrak n-heksan diikuti oleh ekstrak etil asetat dan etanol pada konsentrasi C5, sedangkan jumlah rata-rata sel tumor kelenjar susu tertinggi terdapat pada ekstrak etanol pada konsentrasi C1. Terlihat bahwa tiap kelompok perlakuan mengalami penurunan jumlah sel yang hidup seiring dengan semakin meningkatnya konsentrasi ekstrak buah merah yang diberikan ke dalam kultur.
Pembahasan

Pada penelitian ini dilakukan ekstraksi terhadap buah merah (Pandanus conoideus Lam.) karena buah merah diduga memiliki komponen bioaktif yang berpengaruh terhadap imunitas, diantaranya 4-hidroxy-4-methylglutamic acid dan 1-methoxy-2-phenyl ethan serta komponen flavonoid. Buah merah juga mengandung antioksidan dengan konsentrasi yang sangat tinggi, seperti total karotenoid yang mencapai 12000 ppm. (4)

Pembuatan ekstrak buah merah menggunakan tiga jenis pelarut, yaitu n-heksan, etil asetat, dan etanol. Penggunaan ketiga macam pelarut tersebut dimaksudkan untuk mengetahui ekstrak dari pelarut mana yang paling baik untuk meningkatkan proliferasi sel limfosit dan menghambat proliferasi sel tumor kelenjar susu. Ekstrak dengan pelarut n-heksan digunakan sebagai pendekatan terhadap keadaan nyata konsumsi dari buah merah yaitu berbentuk minyak yang merupakn senyawa non polar. Pelarut n-heksan merupakan pelarut non polar sehingga cenderung melarutkan komponen yang bersifat non polar. Pelarut etil asetat merupakan pelarut yang bersifat semi polar sehingga akan melarutkan senyawa yang bersifat semi polar. Pelarut etanol digunakan karena memiliki polaritas yang lebih tinggi dibandingkan dengan n-heksan dan etil asetat sehingga akan lebih banyak melarutkan komponen polar. Digunakan tiga macam pelarut karena berdasarkan hasil penelitian Budi, buah merah mempunyai kandungan senyawa yang berbeda polaritasnya seperti vitamin C yang bersifat polar dan asam-asam lemak yang bersifat non polar.

Kultur sel secara in vitro memerlukan kondisi lingkungan yang sama dengan keadaan lingkungan dalam tubuh sehingga proses biologis yang terjadi dalam kultur sel dapat berlangsung mendekati keadaan sebenarnya dalam tubuh. Pendekatan terhadap kondisi lingkungan tubuh diperoleh dengan aplikasi media pertumbuhan, pH, serta fase gas yang sesuai untuk pertumbuhan sel.

Jumlah sel limfosit hidup dalam suspensi yang digunakan dalam kultur ini adalah sebesar 1  106 sel/mL dari 100 L, sedangkan volume akhir kultur sel dalam setiap well (sumur) adalah 1000 L. Limfosit tidak dapat bertahan hidup dan tumbuh pada konsentrasi sel yang rendah (kurang dari 1  105 sel/mL). Indikator paling nyata bila media telah habis adalah nilai pH yang rendah (indikator phenol red berubah menjadi kuning) dimana hal tersebut menjadi indikasi laju glikolisis.

Penentuan waktu inkubasi didasarkan pada fase siklus sel, yaitu panjang siklus sel untuk sebagian besar kultur sl hewan adalah 15 – 25 jam. Dengan jumlah sel limfosit hidup sebanyak 1  106 sel/mL diharapkan sel limfosit akan mampu bertahan hidup dan melewati siklus hidupnya dalam waktu inkubasi selama 72 jam. Jumlah sel limfosit hidup pada masa akhir inkubasi akan dibandingkan dengan jumlah sel pada awal inkubasi dengan melihat peningkatan maupun penurunannya selama 72 jam. Waktu inkubasi selama 72 jam merupakan penyederhanaan untuk melihat pengaruh toksisitas dari ekstrak buah merah (Pandanus conoideus Lam.) terhadap proliferasi sel limfosit, selain itu juga untuk mencegah berkurangnya ketersediaan zat gizi yang dikonsumsi oleh sel limfosit akibat waktu inkubasi yang lama. Beberapa sel limfosit yang mengalami perlakuan penambahan ekstrak buah merah (Pandanus conoideus Lam.) pada penelitian ini ternyata beberapa mampu bertahan hidup secara baik dan mengalami perkembangan (diferensiasi).

Pengujian ekstrak buah merah terhadap sel tumor kelenjar susu bertujuan untuk mengetahui pengaruh suplementasi eskstrak buah merah terhadap proliferasi sel tumor kelenjar susu. Hasil yang diharapkan dalam penelitian ini adalah ekstrak buah merah memiliki kemampuan sitotoksik terhadap sel tumor. Ekstrak buah merah yang diujikan pada kultur sel tumor diinkubasi selama 24 jam, 48 jam, dan 72 jam untuk mengetahui pengaruh ekstrak buah merah pada waktu inkubasi yang sama dengan kultur sel limfosit.

Penentuan tingkat konsentrasi ekstrak buah merah (Pandanus conoideus Lam.) yang digunakan dalam kultur sel didasarkan pada perhitungan konsentrasi ekstrak yang berada dalam darah berdasarkan konsumsi normal minyak buah merah (Pandanus conoideus Lam.).

Hasil ekstraksi buah merah (Pandanus conoideus Lam.) berupa minyak sehingga tidak larut dalam medium RPMI 1640 yang berpelarut aquadest deionisasi, untuk mencampurkan ekstrak buah merah dengan medium RPMI 1640 maka digunakan gom arab sebagai emulgator. Konsentrasi gom arab diperhitungkan sebesar 0,280 % pada volume akhir kultur sel.

Gom arab merupakan karbohidrat golongan polisakarida, yang diharapkan tidak memberikan respons negatif terhadap kultur sel, artinya gom arab tidak berpengaruh pada kultur sel limfosit dan sel tumor untuk melakukan proliferasi. Penggunaan bahan alam yang mengandung banyak polisakarida sebagai imunostimulan telah banyak diteliti secara klinik. Hasil riset yang dilakukan oleh Jurcic membuktikan bahwa ekstrak Echinacea dapat meningkatkan 50-120 fungsi kekebalan tubuh dalam periode lima hari. Echinacea banyak sekali mengandung karbohidrat golongan polisakarida, termasuk arabinosa, xylosa, galaktosa, glukosa, dan asam glukuronat serta beberapa polisakarida dengan bobot molekul tinggi seperti heteroxylan, arabinoglactan, dan inulin. Kandungan inilah yang diyakini dapat meningkatkan kekebalan tubuh, dengan jalan meningkatkan jumlah dan aktivitas sel imun termasuk sel antitumor, meningkatkan aktivasi sel T, menstimulasi fagositosis, pelepasan TNF, interleukin-1, dan interferon β-2 (5).

Pengujian aktivitas proliferasi dilakukan dengan menggunakan metode trypan blue. Pada metode ini sel yang hidup akan berwarna terang dan bulat sedangkan sel yang mati akan berwarna biru dan mengkerut. Sel mati berwarna biru karena bocornya dinding sel yang mengakibatkan warna biru masuk dan mewarnai keseluruhan sel. Sedangkan pada sel yang hidup, dinding sel tidak bocor sehingga pewarna tidak dapat masuk dan mewarnai keseluruhan sel (6).

Hewan coba yang digunakan pada penelitian ini adalah mencit betina dewasa dari galur C3H betumor kelenjar susu. Untuk mendapatkan model hewan dengan tumor kelenjar susu, dapat dilakukan dengan mentransplantasikan tumor kelenjar susu mencit C3H pada mencit sehat. Tumor spontannya dapat ditransplantasikan secara berturut-turut hingga beberapa pasasi dan dapat beubah sifatnya. Mencit digunakan 30 hari pasca transplantasi. Mencit galur C3H memiliki insiden tumor kelenjar susu yang tinggi yaitu 81 % pada mencit betina yang dikawinkan, kerena mencit ini mengandung virus kelenjar susu (MTV) yang dapat dipindahkan pada galur yang sama melalui air susu mencit.

Kasus tumor kelenjar susu mencit juga dipengaruhi oleh aktivitas dari hormon kelamin. Mencit dari galur yang secara genetik rentan yang menerima virus tumor kelenjar susu mencit dalam air susu induknya tidak akan mengembangkan tumor payudara jika prolaktin, estrogen dan progesteron tidak ada dalam tubuhnya dengan mengambil pituitari adrenal dan ovariumnya. Dengan adanya hormon-hormon tersebut semua mencit mengembangkan tumor (7).

Dipilihnya mencit bertumor kelenjar susu sebagai sumber limfosit yang akan dikultur secara in vitro dengan maksud bahwa pada mencit bertumor, sebagai respons limfosit terhadap sel tumor maka terjadi pemajanan limfosit oleh antigen tumor. Pemajanan tersebut mengakibatkan limfosit T mengalami pengaktifan oleh antigen tumor kelenjar susu. Pada beberapa percobaan diketahui bahwa pengaktifan limfosit oleh antigen tumor kelenjar susu dapat ditunjukan oleh ekspresi reseptor IL-2 yang terdapat pada membran limfosit. IL-2 adalah faktor pertumbuhan sel T yang dirangsang antigen dan berperan pada ekspansi klon sel T setelah antigen dikenal.

Secara umum ekstrak etanol, etil asetat, dan n-heksan pada tiap waktu inkubasi memberikan efek yang sama terhadap kultur sel limfosit, yaitu jumlah sel limfosit akan menurun seiring dengan kenaikan tingkat konsentrasi. Dan tiap-tiap ekstrak memberikan hasil yang tidak berbeda nyata, artinya baik ekstrak etanol, etil asetat, dan n-heksan memberikan efek yang sama.

Waktu inkubasi yang lama memberikan efek yang lebih toksik terhadap kultur limfosit. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh nutrisi yang ada dalam medium berkurang dan limfosit tidak mempu menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungannya yang mengandung komponen ekstrak buah merah yang tinggi terutama oleh komponen asam lemak.

Pada inkubasi selama 24 jam pelarut etanol, etil asetat, dan n-heksan yang digunakan untuk mengekstrak buah merah memberikan pengaruh yang berbeda nyata pada beberapa konsentrasi (p0,05) terhadap proliferasi sel limfosit. Ekstrak n-heksan lebih menunjukkan sifat imunostimulan yang tinggi pada konsentrasi yang rendah (C1), sedangkan ekstrak etil asetat dan etanol memiliki sifat imunostimulan yang rendah dibandingkan dengan ekstrak n-heksan.

Jumlah sel limfosit ketiga ekstrak menurun seiring dengan peningkatan konsentrasi. Uji BNT (p0,05) memperlihatkan bahwa kontrol gom arab berbeda nyata dengan ekstrak etil asetat dan n-heksan pada tingkat konsentrasi C1. Kedua ekstrak pada tingkat konsentrasi tersebut berbeda nyata (p0,05). Esktrak n-heksan memiliki jumlah sel limfosit tertinggi pada tingkat konsentrasi C1, yang merupakan tingkat konsentrasi terendah, tetapi ekstrak n-heksan memberikan efek penghambatan proliferasi pada konsentrasi yang lebih tinggi. Jadi dapat dikatakan bahwa ekstrak buah merah bersifat toksik terhadap sel limfosit pada tingkat konsentrasi yang tinggi.

Secara umum ketiga ekstrak tersebut mrmiliki pengaruh yang cenderung sama dimana jumlah sel limfosit semakin menurun seiring dengan meningkatnya tingkat konsentrasi. Ketiga ekstrak memberikan efek yang positif terhadap proliferasi sel limfosit pada konsentrasi yang rendah (tingkat konsentrasi C1, C2, C3), setelah ekstrak dinaikkan konsentrasinya terjadi penurunan jumlah sel limfosit dibandingkan dengan kontrol gom arab. Hal ini mungkin disebabkan karena pada konsentrasi rendah sel limfosit mampu untuk menggunakan semua kandungan ekstrak buah merah secara optimal untuk berproliferasi mungkin juga disebabkan pada konsentrasi rendah ekstrak yang diuji tersebut bersifat seperti lektin pada sel limfosit sehingga mampu menginduksi terjadinya proliferasi, sedangkan pada konsentrasi tinggi sel-sel limfosit tidak mempu menggunakan kandungan ekstrak buah merah secara optimal, menyebabkan terjadinya peristiwa toksik karena dosis yang berlebihan sehingga terjadi kematian sel limfosit.

Kemampuan imunostimulan dari ekstrak buah merah terhadap proliferasi sel limfosit ditunjukkan dengan jumlah sel limfosit yang hidup dengan perlakuan ekstrak buah merah pada akhir masa inkubasi yang dibandingkan dengan jumlah sel limfosit yang hidup dengan perlakuan gom arab (sebagai kontrol). Jumlah sel limfosit dengan perlakuan ekstrak buah merah yang lebih tinggi dari kontrol gom arab menunjukkan bahwa ekstrak buah merah mampu untuk meningkatkan proliferasi sel limfosit.

Inkubasi kultur sel limfosit selama 48 jam dan 72 jam memberikan hasil yang tidak jauh berbeda dengan inkubasi selama 24 jam. Ekstrak buah memberikan efek imunostimulan pada konsentrasi yang rendah dan memberikan efek toksik pada tingkat konsentrasi yang tinggi.

Berdasarkan uji ANOVA satu arah (p  0,05) kedua waktu inkubasi memberikan hasil yang sama yaitu terdapatnya perbedaan tiap tingkat konsentrasi terhadap proliferasi sel limfosit. Sehingga pengujian dilanjutkan dengan uji BNT. Uji lanjut BNT memberikan hasil, tingkat konsentrasi C5 ekstrak etanol, C5 ekstrak etil asetat, C1, C2, C4, C5 ekstrak n-heksan berbeda nyata dengan kontrol gom arab. Tetapi C4 dan C5 berbeda nyata karena jumlah sel tiap tingkat konsentrasi itu lebih kecil dari kontrol gom arab, atau ekstrak buah merah sudah mulai bersifat toksik pada konsentrasi itu.

Kemungkinan mekanisme imunostimulan ekstrak buah merah terhadap sel limfosit dapat diuraikan dengan pendekatan kemungkinan mekanisme imunostimulan yang ditimbulkan oleh ekstrak cincau hijau (Cyclea barbata L. Miers) berdasarkan penelitian Albertus Seno Pandoyo. Secara biokimia aktivitas imunostimulan yang ditimbulkan oleh ekstrak buah merah (Pandanus conoideus Lam.) mungkin disebabkan oleh kandungan antioksidan dan flavonoid yang berperan sebagai antigen dan mampu dikenal oleh reseptor sel B maupun sel T. Komponen ekstrak buah merah dapat terikat dengan reseptor permukaan sel T (T cell receptor – TCR) melalui ikatan hidrogen, sedangkan sel B dapat terikat pada reseptor permukaannya (Ig M). Pengikatan antigen pada rseptor permukaan sel T bersama interleukin 1 (IL-1) dari APC (Antigen Presenting Cell) dapat mengaktivasi G-protein yang kemudian memproduksi fosfolipase C. Enzim ini menghidrolisis fosfatidil inositol bifosfat (PIP2) menjadi produk reaktif diasilgliserol (DAG) dan inositol trifosfat (IP3). Reaksi tersebut berlangsung dalam membran plasma. IP3 kemudian menstimulasi pelepasan Ca2+ ke dalam sitoplasma sehingga konsentrasi Ca2+ meningkat. Peningkatan Ca2+ ini berperan penting dalam menstimulasi kerja enzim protein kinase C dan 5-lipoxygenase. Protein kinase C produksi interleukin 2 (IL-2), IL-2 ini kemudian mengaktivasi sel B maupun sel T untuk berproliferasi.

Pemecahan lanjut DAG menjadi arakhidonat yang melalui jalur 5-lipoxygenase meningkatkan pembentukan cGMP. Peningkatan cGMP berakibat pada peningkatan aktivitas cGMP dependent protein kinase yang berfungsi dalam aktivasi DNA dependent RNA polymerase, dan dalam awal sintesa ribosomal (rRNA) dan RNA lainnya. Sintesa RNA dan protein ini menyebabkan sel limfosit B maupun T memasuki fase pembelahan. (8).

Kandungan asam-asam lemak dalam buah merah mampu memberikan efek supresi terhadap respons imun, baik respons imun spesifik maupun respons imun non spesifik. Terhadap respons imun non spesifik asam lemak dapat mempengaruhi aktivitas sel natural killer, pada respons imun spesifik asam lemak dapat mempengaruhi sel limfosit.

Walaupun telah diketahui bahwa asam lemak mampu mangubah respons imun, tetapi dalam memahami mekanismenya belum diketahui dengan jelas. Aktivitas asam lemak terhadap sel imun mungkin disebabkan karena perubahan pada struktur dan komposisi membran sel, perubahan fungsi dan sinyal yang diperantrai oleh membran (protein dan ekosanoid), perubahan ekspresi gen pada sistem imun. Fluiditas dari membran mempengaruhi sel imun (proliferasi dan fagositosis). Fluiditas membran sangat penting dalam aktivitas sel, yang dapat ditunjukkan oleh komponen lipid dan komposisi asam lemaknya. Perubahan pada komposisi asam lemak pada sel imun dapat merubah fluiditas membran telah dibuktikan oleh Calder.

Pengujian ekstrak buah merah terhadap sel tumor kelenjar susu bertujuan untuk mengetahui pengaruh suplementasi ekstrak buah merah terhadap proliferasi sel tumor. Hasil yang diharapkan dalam penelitian ini adalah ekstrak buah merah memiliki kemampuan sitotoksik terhadap sel tumor kelenjar susu. Ekstrak buah merah yang diujiakan pada kultur sel kanker diinkubasi selama 24 jam dan 48 jam, untuk mengetahui pengaruh waktu inkubasi terhdapa besarnya penghambatan proliferasi sel tumor kelenjar susu.

Pada inkubasi selama 24 jam ekstrak buah merah memperlihatkan efek penghambatan terhadap proliferasi sel tumor kelenjar susu pada tinggi yaitu C5 pada ekstrak etil asetat dan n-heksan. Hal ini diperlihatkan dengan jumlah sel tumor kelenjar susu yang lebih kecil dari kontrol RPMI dan gom arab. Pada C5 ekstrak etil asetat masih belum mampu untuk menghambat proliferasi sel tumor kelenjar susu. Hasil uji BNT (p0,05) menunjukkan bahwa kontrol RPMI tidak berbeda nyata dengan C5.

Pada umumnya jumlah sel tumor kelenjar susu dari ketiga ekstrak berkurang sejalan dengan meningkatnya konsentrasi. Jumlah sel yang paling tinggi dari kontrol berarti bersifat menstimulasi proliferasi sel tumor, sedangkan yang lebih rendah dari kontrol bersifat menghambat proliferasi sel tumor kelenjar susu. Ketiga ekstrak buah merah pada konsentrasi C1, C2, C3, C4, dan C5 hanya pada ekstrak etanol bersifat menstimulasi proliferasi sel tumor kelenjar susu. Ekstrak yang paling potensial dalam menstimulasi adalah ekstrak etanol pada konsentrasi C1. Sedangkan ekstrak yang paling potensial untuk menghambat adalah ekstrak n-heksan pada konsentrasi C5.

Berdasarkan uji BNT terhadap konsentrasi ternyata kontrol RPMI memberikan hasil yang berbeda nyata dengan semua tingkat konsentrasi kecuali pada C5. Konsentrasi C1, C2, C3, dan C4 memberikan efek stimulasi terhadap sel tumor kelenjar susu untuk berproliferasi. Sedangkan C5 sudah mempu untuk memberikan efek penghambatan terhadap tumor kelenjar susu walaupun jumlah sel yang dihambat tidak terlalu besar, sehingga jumlah sel yang hidup tidak berbeda nyata dengan kontrol RPMI.

Pengujian aktivitas proliferasi sel tumor kelenjar susu dengan ekstrak buah merah selama masa inkubasi 48 jam diharapkan dapat menghambat sel tumor kelenjar susu lebih baik dibandingkan dengan masa inkubasi 24 jam.

Ekstrak buah merah yang diinkubasi selama 48 jam menunjukkan efek penghambatan terhadap proliferasi sel tumor kelenjar susu pada tingkat konsentrasi. Hal ini terlihat pada uji BNT (p0,05), dimana kontrol berbeda nyata dengan ekstrak buah merah pada semua tingkat konsentrasi.

Pelarut etanol, etil asetat, dan n-heksan yang digunakan untuk mengekstrak buah merah memberikan pengaruh yang berbeda nyata (p 0,05) terhadap penghambatan proliferasi sel tumor kelenjar susu. Uji lanjut BNT menunjukkan bahwa ekstrak n-heksan dan etil asetat tidak berbeda nyata, tetapi keduanya berbeda nyata dengan ekstrak etanol. Ekstrak n-heksan memberikan pengaruh yang paling tinggi dalam menghambat proliferasi sel tumor kelenjar susu dibandingkan ekstrak etanol dan etil asetat.

Beta karoten juga memiliki aktivitas antikanker, meskipun mekanismenya belum jelas. Fakta mengindikasikan bahwa beta karoten dapat mengubah tingkat ekspresi berbagai protein seperti enzim-enzim fase II yang memiliki peran pengaturan utama pada berbagai aspek fungsi sel kanker. Beta karoten menginduksi perlambatan siklus sel pada fase G1 pada manusia normal. Penelitian dengan model mancit BALB/c untuk mempelajari peranan karotenoid dalam ekspresi gen yang terlibat dalam apoptosisi menunjukkan bahwa diet karotenoid menurunkan pertumbuhan tumor payudara, meningkatkan ekspresi gen proapoptosis



Buah merah yang diekstrak dengan pelarut n-heksan, etil asetat, dan etanol ternyata bersifat toksik terhadap sel, baik sel limfosit maupun sel tumor kelenjar susu. Ini terbukti dari berkurangnya proliferasi sel limfosit dan sel tumor kelenjar susu sesuai dengan peningkatan konsentrasi ekstrak buah merah

KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

      1. Ekstrak n-heksan lebih menunjukkan efek imunostimulan dan efek toksik dibandingkan dengan ekstrak etanol dan etil asetat.

      2. Ekstrak buah merah memiliki efek imunostimulan terhadap sel limfosit pada konsentrasi yang rendah (0,06875 mg/mL), dan dapat memberikan efek toksik pada konsentrasi yang lebih tinggi (14,000 g/mL).

      3. Ekstrak buah merah memberikan efek sitotoksik terhadap sel tumor kelenjar susu, pada semua tingkat konsentrasi, dan paling efektif pada konsentrasi 14,000 mg/mL.



DAFTAR RUJUKAN

  1. Rismana E. Beberapa metode analisis adduct DNA untuk deteksi dini dan uji efektivitas kemoterapi kanker. Artocarpus Media Pharmaceutica Indonesiana. Mar 2002;20-25.

  2. Tjay TH, Rahardja K. Obat-obat penting khasiat, penggunaan dan efek-efek sampingnya. Edisi kelima. Jakarta: Penerbit PT Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia; 1996. hal: 197, 212

  3. Budi IM, Paimin FR. Buah merah. Depok: Penebar Swadaya; 2005. hal. 3, 21-29, 49, 51.

  4. Redaksi Trubus. Panduan praktis buah merah bukti empiris & ilmiah. Depok: Penebar Swadaya; 2005. hal. 29-30, 45-46, 61, 63-94.

  5. Echinacea tingkatkan kekebalan tubuh. Diambil dari: http://www.pikiran-rakyat.co.id/cetak/2006/012006/26/cakrawala/lainnya03.htm. Diakses 12 Maret 2006.

  6. Morgan SJ, Darling DC. Animal cell culture. United Kingdom: BIOS Scientific Publishers Limited; 1993. hal: 1-2, 27-36.

  7. Spector WG. Pengantar Patologi Umum. Edisi ketiga. Diterjemahkan oleh Soetjipto NS etal. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press, 1993. hal: 330-331.

  8. Albertus SP. Pengaruh aktivitas ekstrak tanaman cincau hijau (Cyclea barbata L. Miers) terhadap proliferasi sel limfosit darah tepi manusia secara in vitro [skripsi]. Bogor: Fakultas Teknologi Pertanian Institut Pertanian Bogor; 2000. hal: 26-7, 29-30.

  9. Calder PC, Field CJ. Fatty acids, imflamation and immunity. In: Calder PC, Field CJ, Gill HS, editor. Nutrition and immune function. New Zealand: CABI Publishing. 2002. hal: 61-9.


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©atelim.com 2016
rəhbərliyinə müraciət