Ana səhifə

Makalah untuk Matakuliah ulumul qur’AN


Yüklə 41.76 Kb.
tarix26.06.2016
ölçüsü41.76 Kb.


ISRA’ILIYYAT
Makalah untuk Matakuliah

ULUMUL QUR’AN
Dosen : Amin Jauhari, MA

Oleh :


Suprihati

Muhammad Nasor

Ramin

Sekolah Tinggi Agama Islam Madinatul Ilmi

STAIMI

Jl. Kampus (Pakis) Sawangan, Rangkapan Jaya Baru, Pancoran Mas-Depok



2012

ISRA’ILIYYAT
Pendahuluan

Kaum muslim mengakui sepenuh hati bahwa Al-Qur’an merupakan petunjuk bagi manusia. Namun demikian diakui juga bahwa tidak semua kaum muslimin secara langsung dapat memahami Al-Qur’an sebagai petunjuk hidup. Oleh karena itu, bantuan penafsiran dan penakwilan terhadap Al-Qur’an dibutuhkan.

Ada dua pendekatan yang dipakai dalam menafsirkan Al-Qur’an, yaitu tafsir bil ma’tsur dan tafsir bir ra’yi. Di dalam tafsir bil ma’tsur terdiri dari tiga macam, yaitu tafsir Al-Qur’an bil Qur’an, tafsir Al-Qur’an bis sunnah dan tafsir Al-Qur’an bi atsar al-shahabi. Sedangkan tafsir bir ra’yi dalam penafsirannya menggunakan akal atau ijtihad. Masing-masing pendekatan memiliki kelemahan. Salah satu kelemahan yang dimiliki tafsir yang menggunakan pendekatan al-ma’tsur adalah masuknya unsur-unsur isra’iliyyat ke dalamnya.
Pengertian

Kata isra’iliyyat berasal dari bahasa Ibrani, yaitu Isra berarti “hamba atau pilihan” dan Il berarti “Allah”. Secara etimologi isra’iliyyat adalah bentuk jamak dari kata Israiliyah, merupakan suatu nama yang dinisbahkan kepada Israil yang artinya hamba Tuhan. Sedangkan secara terminologi isra’iliyyat, menurut Az-Zahabi, ada dua pengertian:



  1. Kisah dan dongeng kuno yang menyusup ke dalam tafsir dan hadis, yang bersumber periwayatannya kembali kepada sumber Yahudi dan Nasrani.

  2. Sebagian ahli tafsir dan hadis memperluas lagi pengertian isra’iliyyat ini sehingga meliputi cerita-cerita yang sengaja diselundupkan oleh musuh-musuh Islam ke dalam tafsir dan hadis, yang sama sekali tidak dijumpai dasarnya dalam sumber-sumber lama.1

Dari pengertian di atas, dapat di tarik pengertian bahwa yang dimaksud isra’iliyyat adalah semua unsur yang berasal dari kisah-kisah Yahudi, Nasrani, dan lainnya serta bentuk-bentuk kebudayaan mereka yang masuk dalam tafsir Al-Qur’an.
Sebab-sebab Penggunaan Isra’iliyyat dalam Tafsir Al-Qur’an

Orang Yahudi mempunyai pengetahuan keagamaan yang bersumber dari Taurat dan orang Nasrani pun mempunyai pengetahuan keagamaan yang bersumber dari Injil. Setelah lahirnya Islam, cukup banyak orang Yahudi maupun Nasrani yang masuk ke agama Islam, sedangkan mereka tetap memelihara pengetahuan keagamaannya itu.

Sementara Al-Qur’an banyak mencakup hal-hal yang terdapat dalam Taurat dan Injil, khususnya yang berhubungan dengan kisah para Nabi dan berita umat yang terdahulu. Namun di dalam Al-Qur’an kisah-kisah tersebut hanya dikemukakan secara singkat yang hanya menitik beratkan pada aspek-aspek nasehat dan pelajaran. Sedang kan di Taurat dan Injil dijelaskan secara panjang lebar dengan menjelaskan rincian dan bagian-bagiannya.

Ketika Ahlul Kitab masuk Islam, mereka tetap membawa pula pengatahuan keagamaannya berupa cerita dan kisah-kisah keagamaan. Dan di saat membaca kisah-kisah dalam Al-Qur’an terkadang mereka paparkan rincian kisah itu yang terdapat dalam kitab-kitab mereka. Dan para sahabat menaruh atensi terhadap kisah-kisah yang mereka bawakan sesuai dengan pesan Rasulullah :

“ Janganlah kamu membenarkan (keterangan) Ahli Kitab dan janganlah pula mendustakannya, tetapi katakanlah, ‘Kami beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kami’....” (Hadis Bukhari).

Berita-berita yang disampaikan Ahli Kitab yang masuk Islam itulah yang dinamakan isra’iliyyati. Para sahabat dalam menerima unsur isra’iliyyati sangat selektif, mereka membandingkannya dengan keterangan yang ada dalam Al-Qur’an dan sunah. Jika ternyata bertentangan, penafsiran melalui riwayat isra’iliyyat mereka tolak. Namun tingkat kehati-hatian para sahabat dalam menerima riwayat isra’iliyyat ini pada zaman tabiin (generasi sesudah sahabat) mulai mengandur. Mengenai ini Ibnu Khaldhum mengambarkan sebagai berikut: “Apabila mereka ingin mengetahui sesuatu yang dirindukan jiwa manusia, yaitu mengenai hukum kausalitas kosmos, permulaan makhluk dan misteri alam wujud, mereka menanyakan kepada Ahli Kitab sebelum mereka, orang Yahudi yang penganut Kitab Taurat dan orang Nasrani yang mengikuti agama mereka..... Dengan demikian, kitab tafsir penuh dengan nukilan-nukilan dari mereka........”2


Macam-macam Isra’iliyyat dalam Tafsir Al-Qur’an

Menurut Ibnu Katsir dan Ibnu Taimiyah, isra’iliyyat dibagi menjadi tiga macam:



  1. Cerita-cerita yang sesuai dengan kebenarannya dengan Al-Qur’an, berarti cerita ini benar. Al-Qur’an disini sebagai pegangan dan kalaupun diambil cerita tersebut hanyalah sebagai bukti adanya saja, bukan untuk dijadikan pegangan dan hujjah.3 Contohnya:

Imam Al-Bukhari dan yang lainnya meriwayatkan dari Ibnu Mas’ud, mengatakan: “Datang salah seorang pendeta Yahudi kepada Rasulullah Saw, dia berkata: “Wahai Muhamad, sesungguhnya kami menjumpai (dalam kitab kami), bahwa Allah SWT, akan meletakan semua langit di atas satu jari, semua bumi di atas jari, pohon-pohon di atas satu jari, air di atas satu jari, tanah diatas satu jari dan seluruh makhluk di atas satu jari, maka Allah berfirman: “Akulah Raja”. Mendengar hal tersebut, tertawalah Nabi Muhamad Saw sehingga nampak gigi-gigi geraham beliau karena membenarkan ucapan pendeta Yahudi itu. Kemudian beliau membaca firman Allah SWT:

وَمَا قَدَرُوا۟ ٱللَّـهَ حَقَّ قَدْرِهِۦ وَٱلْأَرْضُ جَمِيعًا قَبْضَتُهُۥ يَوْمَ ٱلْقِيٰمَةِ وَٱلسَّمٰوٰتُ مَطْوِيّٰتٌۢ بِيَمِينِهِۦ ۚ سُبْحٰنَهُۥ وَتَعٰلَىٰ عَمَّا يُشْرِكُونَ

“Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat dan langit digulung dengan tangan kanan-Nya. Maha Suci dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan” (QS. Az-Zumar: 67).


  1. Cerita-cerita terang-terangan dusta, karena menyalahi ajaran Islam, untuk itu cerita yang serupa ini harus ditinggalkan, karena akan merusak aqidah kaum muslimin. Misalnya :

Kisah Nabi Ismail, isra’iliyyat yang berkaitan dengan kisah penyembelihan Nabi Ismail, yaitu berasal Ka’ab bin Akhbar yang menyebutkan bahwa yang disembelih itu adalah Ishak bukan Ismail. Isra’iliyyat ini menurut Ibnu Katsir, merupakan tipuan dan dusta karena bertentangan dengan Al-Qur’an sendiri. Orang Yahudi lebih suka menyebut Ishak karena ia adalah nenek moyangnya, sedangkan Ismail adalah nenek moyang orang Arab.4

  1. Cerita yang didiamkan (maskut anhu), yaitu cerita yang tidak ada keterangan kebenarannya dengan Al-Qur’an, akan tetapi juga tidak bertentangan dengan Al-Qur’an. Misalnya nama-nama Ashabul Kahfi dan jumlahnya. Namun cerita tersebut boleh diceritakan dengan hikayat.

Alasan Ibnu Katsir dan Ibnu Taimiyah sama karena adanya hadis Nabi yang diriwayatkan oleh Bukhari dari Abdullah bin Amr bin Ash yang berbunyi:

“Sampaikan dari ajaranku walaupun satu ayat, dan ceritakanlah hal Bani Isra’il dan tidak berdosa, siapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja hendaklah menyediakan tempatnya di dalam neraka”. (HR. Bukhari).


Pandangan Ulama tentang Isra’aliyyat

Dalam menerima riwayat isra’iliyyat untuk menafsirkan Al-Qur’an atau hadis, terdapat perbedaan pendapat di antara ulama. Perbedaan ini muncul karena adanya dua dalil yang membolehkan menerima riwayat itu dan adapula dalil yang melarangnya. Az-Zahabi mengemukakan alasan ulama yang menolak unsur isra’iliyyat, 5 antara lain:



  1. Di dalam Al-Qur’an Surah al-Maidah ayat 13 yang menyatakan bahwa orang Yahudi dan Nasrani telah mengubah, menambah, dan mengurangi kandungan kitab suci mereka. Sebagaimana dalam ayat berikut:

يُحَرِّفُونَ ٱلْكَلِمَ عَن مَّوَاضِعِهِۦ ۙ وَنَسُوا۟ حَظًّا مِّمَّا ذُكِّرُوا۟ بِهِۦ ۚ وَلَا تَزَالُ تَطَّلِعُ عَلَىٰ خَآئِنَةٍ مِّنْهُمْ إِلَّا قَلِيلًا مِّنْهُمْ

“Mereka suka mengubah perkataan (Allah) dari tempat-tempatnya, dan mereka telah diperingatkan dengannya, dan kamu (Muhammad), senantiasa akan melihat kekhianatan dari mereka kecuali sedikit di antara mereka (yang tidak berkhianat)......”(QS. Al-Maidah:13).




  1. Hadis Rasulullah SAW yang menyatakan:

“Janganlah kamu membenarkan (riwayat) ahlul kitab (Yahuni dan Nasrani) dan jangan pula kamu mendustakan, tetapi katakanlah kami beriman kepada Allah dan terhadap apa yang Allah turunkan kepada kami”. (HR. Bukhari).


  1. Hadis Rasulullah SAW dari Ibnu Mas’ud yang menyatakan:

“ Janganlah kamu bertanya kepada ahlul kitab karena mereka tidak akan memberi petunjuk kepada kamu, dan kadang mereka menyesatkan diri sendiri, lalu kamu membenarkannya, atau mereka membenarkan sesuatu yang batil” (HR. Al-Bazzar).

Adapun alasan ulama yang membolehkan unsur-unsur isra’iliyyat antara lain:



  1. Firman Allah SWT dalam surah Yunus ayat 94, yaitu:

فَإِن كُنتَ فِى شَكٍّ مِّمَّآ أَنزَلْنَآ إِلَيْكَ فَسْـَٔلِ ٱلَّذِينَ يَقْرَءُونَ ٱلْكِتٰبَ مِن قَبْلِكَ ۚ لَقَدْ جَآءَكَ ٱلْحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ ٱلْمُمْتَرِينَ

“Maka jika kamu (Muhammad) berada dalam keragu-raguan tentang apa yang Kami turunkan kepadamu, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang membaca kitab sebelum kamu. Sesungguhnya telah datang kebenaran kepadamu dari Tuhanmu, sebab itu janganlah sekali-kali kami termasuk orang-orang yang ragu”. (QS. Yunus : 94).
Menurut Ibnu Mas’ud dan Ibnu ‘Abbas, kedua ulama mengatakan bahwa meriwayatkan kisah-kisah isra’iliyyat boleh. Ternyata keduanya banyak meriwayatkan aqwal ahli al-kitab dari empat sahabat yang sebelum mereka masuk Islam mereka beragama Yahudi dan Nasrani, antara lain: Wahab bin Munabbih, Abdullah bin Salam, Ka’b al-Ahbar, dan Abdul Malik bin Abdul Aziz bin Juraij. Mereka ini terkenal tidak membuat cerita palsu, cerita yang disampaikan mereka kepada para muslim itu benar. Mereka sering dirujuk dalam penafsiran ayat yang berkaitan dengan kisah masa lalu. Pada hakikatnya kesalahan itu sering terjadi bukan pada mereka, akan tetapi para perawi-perawi berikutnya.6
Kesimpulan

Berdasarkan deskipsi di atas, yang memaparkan tentang pengertian, sebab-sebab penggunaan isra’iliyyat, macam-macam isra’iliyat dan pandangan ulama mengenai isra’iliyyat, maka dapat disimpulkan bahwa isra’iliyyat merupakan bagian dari dinamika penafsiran terhadap Al-Qur’an yang dilakukan oleh para mufasir (ahli tafsir) baik berdasarkan pada hadis, jejak, maupun peninggalan Rasulullah dan para sahabat (bil ma’tsur) maupun berdasarkan ijtihad para ulama (bir ra’yi). Namun secara umum, isra’iliyyat dapat dibedakan dalam tiga macam, yaitu: Isra’iliyyat yang sesuai dengan kebenaran syariat, Isra’iliyyat yang jelas bertentangan dengan syariat, dan Isra’iliyyat yang tidak didukung syariat dan juga tidak bertentangan dengan syariat.

Melalui pemahaman terhadap isra’iliyyat ini kita bisa secara cerdas dan jernih membedakan mana yang betul-betul sesuai dengan syariat maupun yang bertentangan atau dengan yang tidak terkait dengan syariah tapi tidak dilarang atau tidak bertentangan dengan syariah. Hal ini penting kita pahami, karena seringkali di dalam masyarakat, kita sering mendengar cerita-cerita yang sering dikaitkan dengan ayat Al-Qur’an yang kebenarannya perlu kita perjelas.

Dengan pemahaman ini pula kita bisa semakin yakin dengan kebenaran dan keakuratan Al-Qur’an sebagai firman Allah SWT yang tidak akan lapuk oleh perkembangan zaman.



Daftar Pustaka

Al-Qattan, Manna’ Khalil, Studi Ilmu-Ilmu Qur’an, diterjemahkan dari bahasa Arab oleh Mudzakir AS, Pustaka Litera Antar Nusa, Bogor , 2011.

Anwar, Abu, M.Ag., Ulumul Qur’an Sebagai Pengantar, Penerbit AMZAH, Jakarta, 2009.

Haroen, Nasrun, “Isra’iliyyat” dalam Ensiklopedi Islam, PT. Ichtiar Baru van Hoeve, Edisi Baru, Jakarta, 2005.





1 Drs. Abu Anwar, M.Ag., Ulumul Qur’an Sebagai Pengantar, Penerbit AMZAH, Jakarta, 2009, hal. 106.

2 Manna’ Khalil al-Qattan, Studi Ilmu-Ilmu Qur’an, diterjemahkan dari bahasa Arab oleh Mudzakir AS, Pustaka Litera Antar Nusa, Bogor , 2011, hal. 491.

3 Drs. Abu Anwar, M.Ag., Ulumul Qur’an Sebuah Pengantar, Penerbit AMZAH, 2009, hal. 109.

4 Ibid, hal. 118

5 Nasrun Haroen, Isra’iliyyat dalam Ensiklopedi Islam, PT. Ichtiar Baru van Hoeve, Jakarta, 2005, hal. 237.

6 Ibid, hal. 237



Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©atelim.com 2016
rəhbərliyinə müraciət