Ana səhifə

Artikel ilmiah hasil penelitian hibah bersaing


Yüklə 164.86 Kb.
tarix18.07.2016
ölçüsü164.86 Kb.


ARTIKEL ILMIAH HASIL PENELITIAN HIBAH BERSAING
Eksplorasi dan Identifikasi Gulma Dominan pada Tiga Daerah

Sentra Produksi Padi di Sumatera Barat
Irawati Chaniago dan Irfan Suliansyah1

Abstrak
Penelitian untuk mendapatkan jenis gulma dominan pada sentra utama pertanaman padi di Sumatera Barat serta untuk mengetahui potensi kehilangan hasil padi bila dibiarkan berasosiasi dengan gulma telah dilaksanakan dari bulan April sampai November 2009 di, Kabupaten Agam, Kota Padang, dan Kabupaten Solok. Empat kecamatan ditetapkan sebagai daerah pengambilan contoh berdasarkan luas lahan sawah yang tertinggi. Setiap kecamatan diambil sebanyak 20 petani padi sebagai responden. Tahap berikutnya adalah melaksanakan percobaan aplikasi herbisida Ally 77 WP® dengan bahan aktif metsulfuron 0.7% dan etil kiorimuron 0.7%, serta 2,4-D garam natrium 75% dan dosis yang diberikan 320 g/ha dengan volume semprotan 200 L/ha yang diberikan pada umur dua tiga setelah tanam. Hasil percobaan menunjukkan bahwa terdapat variasi jenis gulma dominan di kabupaten/kota yang berbeda. Gulma yang hampir konsisten ditemukan di semua lokasi adalah Echinochloa cruss-galli, E. colonum, Leersia hexandra (Famili Poaceae), Cyperus spp., Fimbristylis miliaceae (Family Cyperaceae), gulma Lindernia spp. (Famili Scrophulariaceae), dan Alternanthera spp. (Famili Amaranthaceae). Potensi kehilangan hasil padi lokal yang dibiarkan tumbuh bersama-sama dengan gulma tanpa pengendalian mencapai lebih dari 37%. Kehilangan hasil padi varietas Kuriek Kusuik, Anak Daro, dan Cisokan berturut-turut adalah 29,01; 37,38; dan 35,58%.

Kata kunci : gulma, padi lokal, Sumatera Barat, herbisida, kehilangan hasil



Pendahuluan
Gulma menyebabkan persaingan terhadap sumber daya dengan tanaman padi dan persaingan tersebut dapat menurunkan hasil sampai 82% (Solfiyeni dan Setiawati, 2003). Persaingan atau kompetisi antara gulma dengan tanaman dapat terjadi karena kesamaan sifat tumbuh, kesamaan kebutuhan sumberdaya, dan kesamaan lingkungan tumbuhnya (Soerjani et. al., 1987).

Pengendalian gulma biasanya dilakukan dengan aplikasi herbisida yang merupakan salah satu penentu keberhasilan dalam sistem pertanian. Akan tetapi, aplikasi herbisida secara intensif telah menyebabkan meningkatnya resistensi gulma terhadap herbisida (Foes et al., 1998; Tranel et al., 2004) dan efek residu pada lahan pertanian. Kondisi demikian telah menyebabkan terjadinya peningkatan kesadaran manusia akan bahaya herbisida terhadap lingkungan. Hasil penelitian Dilday et al., tahun 1991 dalam Mattice et al. (2001) menunjukkan bahwa telah terjadi intoleransi tanaman padi terhadap herbisida alachlor (2-chloro-2’,6’-diethyl-N-)methoxymethyl)acetanilide). Ini telah menjadi salah satu bukti bahwa penggunaan herbisida secara intensif telah menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan alam.

Herbisida telah menyebabkan terjadinya gangguan keseimbangan pada flora dan fauna yang hidup di sekitar areal pertanian tersebut (Cooke and Burn, 1995). Oleh karena itu ketergantungan pada aplikasi herbisida tidak dianjurkan dalam praktek pertanian yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Pencarian genotipe dengan kemampuan penekanan atau penghambatan pertumbuhan gulma E. cruss-galli sangat penting artinya dalam upaya perakitan dan pelestarian plasma nutfah dengan keunggulan genetik. Sumber gen pembawa sifat toleransi dan ketahanan terhadap gulma tersebut perlu diidentifikasi melalui kegiatan karakterisasi molekuler. Diperkirakan saat ini lebih dari 70% areal pertanaman padi di Indonesia telah ditanami dengan genotipe-genotipe unggul. Perkembangan ilmu pengetahuan telah mengakibatkan terdesaknya genotipe padi lokal (landraces), padahal genotipe padi lokal tersebut sangat berpotensi memiliki ‘gen-gen tertentu’ pembawa sifat allelopati yang sewaktu-waktu dapat dimanfaatkan dalam upaya perakitan genotipe padi yang toleran terhadap gulma-gulma tertentu.

Genotipe tertentu tanaman padi memiliki potensi untuk dimanfaatkan dalam mengurangi ketergantungan pada herbisida sintetik dalam mengendalikan gulma seperti yang tersebut diatas. Allelopati pada tanaman padi sebenarnya adalah potensi yang diturunkan secara genetik (Dilday et al., 1998); oleh karena itu, menyisipkan sifat khusus ini pada padi yang berpotensi hasil tinggi melalui program pemuliaan tanaman merupakan suatu keniscayaan. Hal ini akan meningkatkan kapasitas alami padi untuk bersaing dengan gulma pada ekosistem alami padi (Olofsdotter, 1998).

Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan data gulma dominan pada tiga sentra utama tanaman padi di Sumatera Barat yang mewakili dataran rendah, medium, dan dataran tinggi. Tujuan lain yang hendak dicapai adalah untuk mengetahui potensi kehilangan hasil padi bila dibiarkan berasosiasi dengan gulma dalam satu siklus hidupnya.


Bahan dan Metode
Penelitian ini dilaksanakan dalam dua tahapan. Tahap pertama adalah survey dan wawancara untuk perolehan data penggunaan herbisida oleh petani padi di tiga kabupaten/kota sentra utama produksi padi Sumatera Barat (mewakili dataran rendah, medium, dan dataran tinggi). Jumlah responden untuk masing-masing kecamatan sebanyak 20 orang. Pada setiap kabupaten/kota lokasi penelitian terdapat empat kecamatan sampel yang ditentukan menurut luas lahan sawah yang terbesar (stratified purposive sampling method). Selain itu, juga dilakukan pengambilan sampel gulma yang ada pada lahan petani dengan mengambil gulma pada petakan sebesar 1 x 1 m2 yang diambil pada lima titik secara diagonal ke arah utara-selatan dan timur-barat yang dimulai dari titik tengah hamparan sawah petani.Gulma yang diperoleh dihitung jumlah dan jenisnya sebelum dikeringovenkan pada temperatur 75°C selama 48 jam. Data gulma digunakan untuk menghitung nilai Summed Dominance Ratio (SDR) untuk mengetahui jenis gulma dominan pada daerah tertentu.

Tahapan selanjutnya dilaksanakan percobaan lapang penanaman padi dengan dan tanpa aplikasi herbisida. Pada masing-masing lokasi seluas 0.25 ha ditanam satu genotipe padi unggulan lokal setempat dan data pertumbuhan dan produksi (jumlah anakan dan hasil gabah) akan didapatkan sebagai gambaran awal karakteristik genotipe padi di lapang. Persiapan lahan tanam dilakukan seperti yang biasa dilakukan petani setempat yaitu pengolahan lahan hingga pelumpuran, pemupukan serta pemeliharaan juga dilakukan seperti yang biasa dilakukan petani. Perbedaan hanya terletak pada perlakuan yaitu tanpa dan dengan perlakuan herbisida. Herbisida yang digunakan adalah Ally 77 WP® dengan bahan aktif metsulfuron 0.7% dan etil kiorimuron 0.7%, serta 2,4-D garam natrium 75% dan dosis yang diberikan 320 g/ha dengan volume semprotan 200 L/ha yang diberikan pada umur tiga minggu setelah tanam. Panen dilakukan setelah 90% malai menguning dan daun hampir semuanya menguning. Sampel padi dikeringovenkan pada temperatur 105°C selama 48 jam untuk mengetahui kadar airnya. Hasil panen yang disajikan adalah data setelah dikonversikan pada kadar air 14%.


Hasil dan Pembahasan
Hasil menunjukkan bahwa petani di Kota Padang lebih banyak yang membudidayakan padi unggul nasional seperti IR 42, sedangkan daerah Kabupaten Solok (dataran medium) dan Kabupaten Agam (dataran tinggi) lebih menyukai varietas lokal. Hampir 88% petani responden di kabupaten Agam melakukan penyiangan gulma hanya satu kali tiap musim tanam padi, sementara di kabupaten Solok dan Kota Padang sebagian besar petani melakukannya dua kali. Hal menarik lainnya adalah sebagian petani (sampai 27%) telah menggunakan bahan organik (pupuk kandang) dalam budidaya padi sawah. Hal ini menunjukkan telah dimulainya kesadaran petani untuk mengurangi kebergantungan terhadap pupuk buatan pabrik.

Gulma dominan ditemukan bervariasi di setiap kecamatan di ketiga kabupaten/kota lokasi pengambilan sampel. Gulma yang hampir konsisten ditemukan di semua lokasi adalah Echinochloa cruss-galli, E. colonum, Leersia hexandra (Famili Poaceae), Cyperus spp., Fimbristylis miliaceae (Family Cyperaceae), gulma Lindernia spp. (Famili Scrophulariaceae), dan Alternanthera spp. (Famili Amaranthaceae).

Bila diperhatikan data pada Tabel 1 terdapat kesamaan beberapa jenis gulma yang ditemukan pada semua lokasi. Gulma golongan Cyperaceae ditemukan di semua lokasi di Kabupaten Agam dan menjadi gulma yang paling banyak ditemukan di Kecamatan IV Angkek. Walaupun paling banyak ditemukan, tidak semua gulma dari golongan Cyperacea tersebut merupakan gulma penting bagi tanaman padi, sehingga keberadaannya, apalagi dalam jumlah individu yang sedikit, tidak menimbulkan kerugian berarti bagi pertumbuhan tanaman padi (Soerjani, et al., 1987). Gulma Cyperus iria dan Cyperus fifformis sama-sama berada di Kecamatan Banuhampu namun dengan jumlah individu yang rendah yaitu dua individu. Kedua gulma ini disebut sebagai dua gulma teki-tekian paling penting bagi pertanaman padi sawah (de Datta et al., 1970). Namun demikian, pertumbuhan awal gulma ini berkurang dengan penggenangan lahan. Oleh karen itu, kedua gulma ini sering ditemukan pada pertanaman padi yang telah mencapai akhir fase vegetatif yaitu air sudah tidak tergenang lagi.

Gulma Echinochloa sp dari golongan Poaceae juga banyak ditemukan di Kabupaten Agam. Echinochloa cruss-galli, E. colonum, dan E. oryzoides termasuk gulma yang hampir selalu berasosiasi dengan tanaman padi. Echinochloa cruss-galli (gulma jajagoan) termasuk salah satu jenis gulma terganas di dunia dan dapat menyebabkan kerugian hasil sampai 90% (Kwesi et al., 1991). Selain daya saing yang tinggi, gulma jajagoan memiliki biji yang mampu bertahan sampai tiga tahun di lahan. Biji-biji tersebut masih mampu berkecambah setelah enam periode musim tanam (Azmi et al., 1995).

Di semua lokasi petak contoh di Kota Padang ditemukan bahwa gulma jajagoan (Echinochloa cruss-galli dan Echinochloa colonum). Kedua jenis gulma tersebut merupakan dua species gulma paling dominan di kecamatan Pauh dan kecamatan Koto Tangah. Hal yang menarik untuk diamati adalah salah satu dari kedua jenis gulma ini selalu menjadi gulma dominan di semua lokasi pengambilan contoh (Tabel 2).

Gulma Leersia hexandra yang dikenal dengan nama benta atau di Sumatera Barat disebut rumput banto juga ditemukan di semua lokasi pangambilan contoh. Gulma jenis Cyperus sp. dan Fimbristylis sp. juga ditemukan hampir di semua lokasi pangambilan contoh. Gulma rumput banto ini merupakan gulma yang merugikan tanaman padi di Brazil, sedangkan di Indonesia juga sering ditemukan pada pertanaman padi dan jagung. Gulma L. Hexandra ini juga sering tumbuh di tepi saluran air sehingga dapat mendangkalkan saluran bila tidak dikendalikan (Soerjani et al., 1987).

Kecamatan X-Koto Singkarak merupakan salah satu sentra produksi padi untuk Kabupaten Solok. Menariknya, di kecamatan ini ditemukan jumlah species gulma yang jauh lebih banyak (16 species) dari tiga lokasi lainnya. Jumlah jenis gulma yang paling sedikit ditemukan di Kecamatan Gunung Talang yaitu delapan species (Tabel 3). Gulma babawangan (Fimbristylis miliaceae dan Fimbristylis sp.) ditemukan di tiga kecamatan kecuali di Kecamatan Bukik Sundi. Gulma ini juga banyak ditemukan di Kabupaten Agam dan Kota Padang. Meskipun banyak ditemukan dengan jumlah individu yang cukup tinggi, gulma babawangan tidak terlalu berbahaya bagi pertumbuhan dan hasil tanaman padi. Gulma ini termasuk gulma yang tidak bernilai ekonomis. Gulma babawangan memiliki pearakaran serabut yang dangkal sehingga sangat mudah dicabut untuk pengendaliannya.

Selain itu, gulma Althernanthera sp (famili Amaranthaceae) juga ditemukan di semua lokasi pengambilan contoh di Kabupaten Solok. Meskipun penyebarannya cukup luas, gulma jenis ini dikategorikan sebagai gulma yang tidak bermasalah (minor importance) bagi tanaman padi (Soerjani, 1987).



Tabel 1. Rekapitulasi data gulma dominan di Kabupaten Agam menurut nilai Summed Dominance Ratio (SDR)


Kec. Sungai Puar

SDR

Kec. Banuhampu

SDR

Kec. Candung

SDR

Kec. IV Angkek

SDR

Alternanthera philoxeroides

17,82

Echinochloa cruss-galli

28,24

Lindernia sp.

29.66

Fimbristylis miliaceae

19.77

Digitaria ciliaris

17,26

Digitaria ciliaria

9,90

Digitaria ciliaris

7,55

Cyperus imbricatus

13.89

Brachiaria mutica

8,11

Alternathera sessilis

8,96

Alternanthera philoxeroides

7,18

Cyperus iria

6.37

Alternanthera sessilis

7,03

Alternanthera philoxeroides

6,59

Oryza sp

6,69

Cyperus difformis

5.47

Ageratum conyzoides

6,77

Cyperus sp

3,08

Eriochloa polystachya

6,40

Echinochloa colonum

4.67

Echinochloa cruss-galli

5,75

Panicum repens

3,03

Leersia hexandra

4,87

Scirpus lateriflorus

4.30

Echinochloa oryzoides

4,92

Leersia hexandra

2,84

Fimbristylis miliaceae

4,09

Oryza spp.

4.25

Commelina difusa

4,61

Commelina difusa

2,47

Alternanthera sessilis

2,34

Cyperus exaltatus

3.81

Alternanthera longifolium

4,44

Pennisetum polystachyon

2,35

Ageratum conyzoides

2,33

Leersia hexandra

3.32

Digitaria violascens

3,46

Echinochloa colonum

2,19

Ludwigia perennis

2,17

Scirpus maritimus

2.57

Scirpus lateriflorus

2,34

Cyperus iria

1,80

Cyperus difformis

2,09

Eragrotis tenella

2.39







Cyperus difformis

1,74

Lindernia ciliate

1,99

Paspalum distichum

2.31







Fimbristylis miliaceae

1,62

Eleocharis atropurpurea

1,88

Eleocharis atropurpurea

2.30







Cyperus sanguinolentus

1,61







Eleocharis congesta

1.32







Eriochloa polystachya

1,59







Cyperus sanguinolentus

1.32







Cleome viscosa

1,52







Cyperus babakan

1.20







Rotala ranosior

1,51







Hymnachne acutigluma

1.17



















Cyperus sp.

0.98

Tabel 2. Rekapitulasi data gulma dominan di Kota Padang menurut nilai Summed Dominance Ratio (SDR)




Kec. Nanggalo

SDR

Kec. Koto Tangah

SDR

Kec. Pauh

SDR

Kec. Kuranji

SDR

Echinochloa colonum

35,37

Echinochloa colonum

23,17

Echinochloa cruss-galli

27,16

Echinochloa cruss-galli

28,41

Leersia hexandra

11,11

Echinochloa cruss-galli

15,50

Echinochloa colonum

16,69

Leersia hexandra

16,66

Commelina diffusa.

8,75

Scirpus juncoides

12,96

Leersia hexandra

12,67

Scirpus grossus

13,04

Cyperus difformis L.

8,51

Elatine triandra

8,89

Fimbristylis dichotoma

6,11

Echinochloa colonum

8,44

Echinochloa cruss-galli

5,93

Leersia hexandra

7,27

Cyperus sphacelatus

5,64

Fimbristylis dhicitoma

7,37

Monochoria vaginalis

5,23

Fimbristylis dichotoma

4,78

Ludwigia octovalvis

5,19

Fimbristylis olbuviridis

6,36

Scirpus juncoides

3,85

Ludwigia octovalus

3,02

Monochoria vaginalis

4,28

Digitaria sp.

4,26







Cyperus babakan

2,91







Scirpus juncoides roxb

3,83



















Phaspalum disticum

3,78



















Euphorbia hirta

2,67

Tabel 3. Rekapitulasi data gulma dominan di Kabupaten Solok menurut nilai Summed Dominance Ratio (SDR)




Kec. X-Koto Singkarak

SDR

Kec. Bukik Sundi

SDR

Kec. Kubung

SDR

Kec. Gunung Talang

SDR

Fimbristylis miliaceae

22.6

Leersea hexandra

12.32

Fimbristylis miliaceae

19.45

Celosia argenta

20.46

Eleutheranther ruderalis

6.59

Digitaria setigera

12.28

Althernanthera sessilis

11.80

Digitaria ciliaris

18.18

Cyperus kylingia

6.51

Commelina diffusa

10.57

Cyperus kylingia

10.96

Hylanthus altenuatus

8.19

Ageratum conyzoides

6.37

Digitaria ciliaris

10.19

Celosia argenta

9.19

Salpichroa origanifolia

7.86

Cyperus difformis

5.60

Althernanthera sessilis

10.04

Digitaria ciliaris

8.90

Althernanthera phyloxeroides

7.11

Comphrena celosiodes

5.24

Cyperus sp

9.03

Althernanthera phyloxeroides

7.19

Cyperus sp

5.31

Eliptica prostata

4.64

Cynodon dactylon

6.04

Celosia diffusa

7.03

Brachiaria mutica

5.30

Commelina diffusa

4.40

Desmodium triflorum

5.96

Vernonia cineria

3.08

Fimbristylis miliaceae

5.07

Fimbristylis dichotoma

3.86

Althernanthera phyloxeroides

4.10

Clotalaria mucronata

2.64







Gracharia mutica

3.44



















Althernantera phyloxeroides

3.36



















Cyperus halpan

2.79



















Althernantera sissilis

2.47



















Sida sylospicata

2.15



















Lindernia crustaceae

2.10



















Hydrocotyle sibthorpiodes

2.04


















Aplikasi herbisida terhadap pengendalian gulma padi menunjukkan pengaruh nyata terhadap kehilangan hasil. Herbisida yang diberikan dapat mencegah kehilangan hasil sampai hampir 38% dibandingkan padi yang dibiarkan tumbuh bersama dengan berbagai jenis gulma. Kehilangan hasil padi, var. Anak Daro, yang paling tinggi terjadi di Kota Padang yaitu hampir 38%. Hasil padi di tiga kabupaten disajikan pada Tabel 16.


Tabel 16. Perbandingan hasil padi (t/ha) dengan perlakuan herbisida pada tiga kabupaten


Kabupaten/Kota (var padi)

Hasil padi (t/ha) *

% kehilangan hasil

Dengan Herbisida

Tanpa Herbisida

Agam (Kuriek Kusuik)

6.17 a

4.38 b

29.01

Padang (Anak Daro)

6.26 a

3.92 b

37.38

Solok (Cisokan)

6.51 a

4.20 b

35.58

Data pada baris yang sama yang diikuti oleh huruf kecil yang sama menunjukkan perbedaan yang tidak nyata menurut uji t-Dunnet pada α 5%.

* = hasil setelah dikonversikan pada kadar air 14%

Hasil padi yang paling rendah untuk Kota Padang mungkin juga karena pengaruh dominannya gulma jajagoan (Echiniochloa cruss-galli dan E. colonum) di daerah tersebut. Species gulma ini ditemukan sebagai gulma dengan nilai SDR paling tinggi di semua lokasi pengambilan sampel (Tabel 2). Walaupun kedua jenis gulma ini punya biji yang sangat ringan (hanya sekitar 5% dari bobot biji padi) namun punya daya kompetisi yang sangat tinggi terhadap tanaman padi. Tingginya daya kompetisi disebabkan oleh pertumbuhan awalnya yang relatif sangat cepat sehingga dapat menempati ruang tumbuh yang lebih besar sebelum kompetisi terhadap air dan hara terjadi (Soerjani, 1987). Dalam lima sampai enam minggu gulma jajagoan tersebut dapat menyamai bobot kering biomassa tanaman padi.

Kehilangan hasil padi yang paling rendah (29%) akibat berasosiasi dengan gulma selama siklus hidupnya ditemukan pada padi var. Kuriek Kusuik di Kabupaten Agam. Gulma Alternanthera philoxeroides (family Amaranthaceae), Lindernia sp (Scophulariacea), dan Fimbristylis miliaceae (Cyperaceae) adalah gulma dominan di tiga kecamatan di Kabupaten Agam ini. Alternanthera philoxeroides dan Lindernia sp adalah gulma yang berbentuk herba rendah (sampai sekitar 25 cm). Apabila tanaman padi telah mencapai tinggi yang melebihi kedua jenis gulma ini, maka daya saing gulma dalam mengambil cahaya akan jauh menurun sehingga tidak begitu mempengaruhi pertumbuhan tanaman padi. Kekurangan asupan cahaya tentu akan menurunkan laju fotosintesis yang akan berakibat menurunnya pertumbuhan dan akumulasi biomassa pada gulma tersebut.


Kesimpulan

Dari penelitian yang telah dilaksanakan mengenai gulma dan pengendaliannya pada pertanaman padi sawah dapat disimpulkan sebagai berikut:



  1. Gulma dominan ditemukan bervariasi di setiap kecamatan di ketiga kabupaten/kota lokasi pengambilan sampel. Gulma yang hampir konsisten ditemukan disemua lokasi adalah Echinochloa cruss-galli, E. colonum, Leersia hexandra (Famili Poaceae), Cyperus spp., Fimbristylis miliaceae (Family Cyperaceae), gulma Lindernia spp. (Famili Scrophulariaceae), dan Alternanthera spp. (Famili Amaranthaceae).

  2. Sebagian besar petani padi tidak menggunakan herbisida untuk mengendalikan gulma. Hanya di Kota Padang ditemukan petani yang menggunakan herbisida dalam pengendalian gulma.

  3. Petani di Kota Padang lebih banyak menanam padi var. IR 42, sementara di Kabupaten Agam dan Kabupaten Solok dibudidayakan varietas lokal.

  4. Aplikasi herbisida dapat menekan potensi kehilangan hasil padi hingga 38%.


Ucapan Terima Kasih

Dengan telah selesainya penelitian ini yang merupakan penelitian tahun pertama dari rencana tiga tahun, kami tim peneliti ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesarnya kepada Direktorat Pembinaan Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (DP2M), Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional yang telah mendanai penelitian ini. Ucapan terima kasih juga disampaikan kepada para mahasiswa yang berdedikasi tinggi Hariandi Pratama, Mutiara Dewi P, Ameliza Rinanda, dan Novellia Miranda atas bantuannya selama mewawancarai petani responden serta pengerjaan di laboratorium dan sekaligus dapat menyelesaikan penelitian tugas akhir untuk penulisan skripsi dalam proyek ini. Semoga penelitian ini dapat memberi manfaat bagi perkembangan ilmu pengetahuan, khususnya bidang ilmu pertanian.


Daftar Pustaka

Azmi, M., M. Mashhar, K. Itoh, and H. Watanabe. 1995. ‘Life cycle and seed longevity of Echinochloa cruss-galli complex in direct seeded rice in Malaysia’. In. Proceeding of 15th Asian Pacific Weed Science Society Conference, Tsukuba, Japan. pp.51-67.

Cooke, A. S. and A. J. Burn, 1995, The environmental impacts of herbicides used in intensive farming systems. In Proceedings: Brighton Crop Protection Conference - Weeds, 20-23 November 1995, Brighton, England. pp.: 603-612.

de Datta, S.K., G.E. Levine, and A. Williams, 1970, Water management and irrigation requirements for rice. Rice Production Manual. Compiled by University of the Philippines and IRRI, pp:89-104.

Dilday, R. H., W. G. Yan, K. A. K. Moldenhauer and K. A. Gravois 1998, 'Allelopathic activity in rice for controlling major aquatic weeds', In Allelopathy in Rice, (ed.) M. Olofsdotter. International Rice Research Institute, Manila, Philippines. pp.: 7-26.

Foes, M. J., L. Liu, P. J. Tranel, L. M. Wax and E. W. Stoller, 1998, 'A biotype of common waterhemp (Amaranthus rudis) resistant to triazine and ALS herbicides', Weed Science, 46: 514-520.

Kwesi, A., A. N. Nyarko and S. K. de Datta, 1991, Hand Book of Weed Control in Rice, IRRI, Los Banos, the Philippines, 100 pp.

Mattice, J. D., R. H. Dilday, E. E. Gbur, and B. W. Skulman, 2001, ‘Barnyardgrass growth inhibition with rice using High-Performance Liquid Chromatography to identify rice accession activity’, Agronomy Journal, 93: 8-11.

Olofsdotter, M. 1998, 'Allelopathy in rice', In Allelopathy in Rice, (ed.) M. Olofsdotter. International Rice Research Institute, Manila, Philippines. pp.: 1-5.

Soerjani. M., A.J.G.H. Kostermans, and G. Tjitrosoepomo (eds.), 1987, Weeds of Rice in Indonesia, Balai Pustaka, Jakarta.

Solfiyeni and R. Setiawati, 2003, Pengaruh kompetisi beberapa golongan terhadap hasil padi sawah (Oryza sativa L.). In Proceedings: Konferensi Nasional XVI Himpunan Ilmu Gulma Indonesia (HIGI). p. 13.

Tranel, P. J., T. R. Wright and I. M. Heap, 2004, 'ALS mutation from herbicides-resistant weeds', Accessed: 2004 (Thursday, 8th January): Available http://www.weedscience.com.




1 Program Studi Agroekoteknologi, Fakultas Pertanian, Universitas Andalas, Padang



Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©atelim.com 2016
rəhbərliyinə müraciət